Home Tutorial Hunwick?Profix
Tulis Dari Hati, Baru Dapat Menyentuh Hati

Sunday, January 22, 2023

Sekarang



Masa itu sudah berlalu dan aku sudah berganjak dari tempatku semalam.
Ketawa, bahagia, menangis, sedih, belajar dan memahami.

Apakah kita boleh memilih untuk tidak mengenang perkara yang telah berlalu? Cukup cuma sekadar mengambil pengajaran dari perkara yang dilalui untuk masa-masa yang akan datang.

Maaf, aku pergi. Terima kasih, sebab pernah memberi.

Sudah aku tenggelamkan dia dalam-dalam, agar jejak lukanya tidak akan ku temukan. 
Cukup kujadikan ia sebagai pelajaran, sebab mencintai manusia terlalu dalam. 
Darimu aku belajar, bukan kamu yang harus aku kejar, sedari masa lalu dulu aku sedar, seharusnya tuhan dulu yang aku dengar.

Kita perlu tahu batasan diri dalam melakukan sesuatu. Termasuklah dalam menolong dan membantu orang lain.
Tak perlulah terlalu utamakan orang lain sehingga mengabaikan diri sendiri, hingga melukakan hati sendiri. Kerna sesungguhnya hidup sederhana itu sangat indah.
Lupakah bahawa kita ditegah untuk menyakiti diri sendiri?

Janganlah terlalu sibuk mengurus masalah orang lain, sampai lupa masalah diri sendiri.
Janganlah terlalu sibuk mengurus masalah hati, sampai lupa bermanfaat untuk ummat.

Setiap kita pastinya menyimpan luka. Setiap kita itu mencuba sebaiknya untuk melindungi luka itu.

Ada yang ceria untuk menutupi kesedihannya.
Ada yang tersenyum untuk menutupi tangisannya.
Ada yang diam untuk menutupi kekecewaannya.
Ada yang ketawa sampai menangis.



Aku cuma tidak mahu mengetahui, bukannya tidak peduli.
Aku hanya ingin menikmati saat dan tika ini, bukannya sibuk memikirkan nanti.
Biarkan segalanya jadi kejutan. Agar aku merasa lebih natural dalam menjalani kehidupan.
Tak perlu serabutkan fikiran yang sudah sedia kusut masai.

Sekarang ya sekarang. Esok ya esok.
Nikmati dulu apa yang ada sekarang. Selesaikan dulu apa yang perlu diselesaikan.

Ada beberapa titik-titik kehidupan dimana ada fasa aku merasa tenang dan lapang. Namun seusai fasa itu berlalu, aku dihadapkan pula dengan ujian kehidupan. 
Selesai satu, muncul satu. Selasai satu lagi, muncul satu lagi, dan begitulah ia berulang.

Teringat aku pada satu perumpamaan yang tak dapat aku telesuri dimana aku dapatkan. 
Katanya hidup ini bagaikan permainan video. Ada bahagian di mana kita mudah sahaja untuk pergi ke peringkat yang seterusnya. Ada bahagian yang kita berasa amat sukar untuk melepasi peringkat itu. Malah ada bahagian di mana kita tersekat di peringkat itu sahaja. Saat itu dimana kita akan gelisah meminta bantuan.

Tapi ingatlah satu peraturan sebelum meminta bantuan.
"Dan mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan solat" (Al-Baqarah : 45 )
Masa itu akan terus berjalan. Ia terus berjalan tanpa menoleh kebelakang lagi. Meragut segala yang ada dilaluannya. Dari siang bertukar malam, malam bertukar siang, lalu kembali semula ke siang. Begitulah ia berulang-ulang.

Lalu apakah yang kita sudah lakukan? Apakah kebaikan yang kita terjemahkan? Apakah munafaat kita kepada orang sekeliling kita? Apakah kita sudah memanfaatkan masa dengan bijak? Atau sebaliknya, kitalah yang terlena dalam permainan masa, pusaran yang membuat kita melalaikan segalanya.

Kalau hidup ini cuma bersenang lenang, macam mana mahu menguji keikhlasan hati? Kalau hidup ini cuma santai-santai sahaja, mungkin kita akan lupa, yang pada akhirnya kita pasti akan pergi dari sini. Kan?

Tahun ini, Tuhan memberikan aku banyak pelajaran yang mengetuk hati. Membuat aku sedar akan siapa diri ini. Hanya seorang hamba yang kelak akan meninggalkan dunia ini.

Kita terlalu bereuforia menyambut tahun dua ribu dua tiga, berjaga semalaman dengan nyala kembang api di langit kelam, hingga esok terbangun saat matahari lebih dulu menyingkap kehidupan.

Semoga tahun baru ini menjadi asbab untuk kita menjadi lebih baik. Semoga menemui azam baru.
Selamat memperbaharui rasa syukur dalam setiap perbuatan. Selamat menenun rasa sabar dan husnuzun dalam setiap hela nafas.





Wednesday, October 12, 2022

Hujan



Hujan yang turun bagaikan mutiara
Berkilau bersinar berkedipan

Aku menyanyi perlahan lagu arwah Sudirman. Irama lagu yang pernah popular suatu ketika dahulu bermain-main di fikiran.

Subur menghijau bumi terbentang
Dan bayu berpuput lembut

Aku memandang langit sekilas. Mendung. Awan comulonimbus kelihatan begitu menyeramkan. Terimbas seketika pengumuman MET Malaysia yang meramalkan musim banjir akan tiba tak lama lagi.

"Aih, nak hujan lah ni." Aku capai hoodie dan sangkut ke bahu. Bersiap sedia sekiranya hujan turun kerana aku tidak mempunyai payung. Kasut Vans disarung. Pintu dikunci lalu kaki terus dihayun laju menuju lif.

Mulut masih terkumat kamit menyambung lagu Hujan yang dipopularkan oleh arwah Sudirman itu.

Bagi aku, musik mempunyai peranan penting dalam kehidupan. Sama seperti menulis.
Ada banyak peristiwa yang boleh dirakam, dikenang dan diingati tika alunan musik menggetarkan telinga.
Marah, gembira, sedih, kecewa dan bermacam perasaan boleh digambarkan saat satu dua lagu dimainkan.

Ada musik yang jika dimainkan akan membuatkan kita teringat pada seseorang. Ada yang boleh membuatkan kita terkenang saat-saat gembira, sedih dan marah yang pernah dirasakan.

Bersama titis-titis hujan yang jatuh pagi ini—sama seperti perasaanku pun yang sedemikian. 
Aku melangitkan pinta agar selalu dikuatkan menghadapi segala perkara yang sedang menantiku di depan.




Kerana setiap kita selalu mempunyai mimpi.
Biarkan dia tetap menemani, bersama renyai hujan yang jatuh membasahi bumi.

Ada banyak rindu yang ingin kuungkapkan dalam sebuah pertemuan.
Ada banyak perasaan yang ingin kuutarakan.
Ada banyak cerita yang ingin kuperdengarkan.
Tetapi aku sedar bahawa ada penghalang di antara kita, hingga semua itu hanyalah sebuah ketidakmungkinan.

Aku mengeluh perlahan. Melihat locking wire yang sedikit longgar. Lilitan dah lawa, cuma tak cukup cekang.

"Kau kena double twist dulu baru dia ketat." aku menoleh. Entah selepas kali ke berapa aku memintal dawai besi itu.

"Kalau pusing macam tu je sampai bila-bila dia longgar." sambungnya lagi. Aku angkat kening.

Punya lama aku melilit dawai itu dan setelah banyak kali aku ulang baru sekarang nak bagitahu? Getus hatiku. Tapi aku abaikan sahaja. 

Mungkin nak ajar aku perasaan gagal.
Mungkin nak lihat usaha aku.
Atau mungkin saja nak buat aku nampak bodoh.

Entah, aku tak pasti.



Apa perkara yang tersulit dari kehilangan?
Bukan sulit lupakan raihan. Itu perkara lain haha.

Bagi aku, perkara yang sulit dari kehilangan adalah rasa rindu yang menetap dan harus ditanggung sendirian.
Rindu yang tak dapat dibagi kerana ia tersimpan di dalam hati.

Tapi untunglah ada Allah. Kepada Allah rindu ini kita titipkan. 
Semoga kelak nanti nasib baik akan datang kepada kita, berkumpul kembali bersama orang yang disayang di tempat terbaik yang pernah Allah ciptakan.

Semoga berjumpa kembali.

Hujan yang turun bersama airmata
Bersama pedih bersama rindu
Kau datang dan kau pergi jua
Rindu lagi

Labels

Perasaanku (17) Sayang (11) Ujian (11) Semangat (6) Ukhuwah (5) Cerpen (1) Suka (1) Yasmin J Hunwick (1)

DAPATKAN PROFIX

Image result for profix

Ingin mengatasi masalah wajah berlubang? Ingin menghilangkan bekas parut jerawat dan muka berminyak? Saya mencadangkan anda untuk mencuba produk Profix Vitamin E Untuk Muka sekarang.

>>> PROFIX